Detour


Halo. Maaf maaf sekali postingan Singapore kepotong terus. I’ve been busy with mid terms lately. Thank you for your considerations. Btw, I’ve been changing my blog twice in the past five years. This is my second blog that I made when I was in US. Pretty sappy huh? Hahaha yes, I was young and I said things that were normal for people my age. Well if you see the posts I made in this blog, most of them were posted in 2008 or 2009 which was my year in US. And the rest of them were posted in my freshman year in college. So yeah, some of the posts are lame because they are. Hahaha

So, what I’m trying to say..

I love writing. I’m 20. I’ve experienced the pinch in the last two years of hard times. And so I do think that my blog is not only supposed to be “an online diary” of my self. I want it to do a power of good to others. So, it should be more than a “blog”. I’m thinking of upgrading my blog into (dot) com but I’m still thinking about it. But I really want to create a “grown up” blog, not a “remaja labil” blog. I want my blog to give benefits to others, inspiring others.

I know it is kind of late to start a good “grown up” blog, but what do I say? Late is better than never.
I also know it is kind of late to figure out what I want to do in life after two years I’ve spent in this law school.
But God knows best! There have to be some good reasons why I was put in law school. God knows best!

I never ask anything these last 2 years. I always say in my prayers “You know the best, God! Just give me the best! Amen.” And I’ve experienced failure for 2 years straight. Sad, eh? But I’m not the exact same girl who made this blog 3 years ago. I’m much more grown up. When I read my old posts, it was tickling me. The girl who wrote this blog 3 years ago was a cheerful but had no idea how cruel the real world out there.

Probably these failures are the God’s answers to my prayers! What’s written is written. God is preparing something even better for me. I failed because it wasn’t the best for me. It wasn’t meant to be for me. And God knows that! He knew it before I did. What I have to do is trusting him that all the ups and downs are for the best reasons.

So, anyway..
It may be my last post in this blog..
I will filter some stories that still fit and relevant to my goal and put them in my new blog (coming soon).

Well, you may please give me some unique ideas for my blog names.
I promise, when the blog is released, I will make time to write in it as many as I can.

Love y’all dear readers :”)
This blog is my documentation for my year-long-escapades in USA.
Probably one of my best friends that I visited the most when I was there and just had the need to share.

See you in my new blog!
Let’s do power of good to others!

Karena manusia yang paling baik adalah manusia yang bermanfaat bagi orang lain

Singapore (2)


Haloooo..
Maaf udah 2 bulan ga ngeblog due to MCC reason :(
Pacar udah bolak balik nanyain, “Ga ngeblog lagi?” ; “Itu cerita Singapore-mu belom selesai tuh”
Berhubung sekarang udah ga se-hectic pas MCC kemarin, jadi ada waktu longgar banget buat ngeblog. Yuk mari dilanjutkan ceritanya..

Sampe mana yaa? Sampe lupa ini mah, hahaha.
Okeee sampe Melissa jemput di airport kan ya. Nah setelah itu kita langsung ke hotel dulu buat naruh barang sama sekalian makan siang. Syukurlah Marina Bay Sands nyediain shuttle bus dari airport ke hotel. Yak, hotel kita di lantai 21 tower 3, tapi nomor kamarnya ku sudah lupa :( ah akibat ga langsung ditulis ya gini, banyak detail yang lupa huhuuuu. Terakhir ke Singapore sebelum ini, Marina Bay Sands masih tahap pembangunan. Jadi ini pertama kalinya masuk ke Marina Bay Sands, nginep pula.. kyaaaa I really am excited! :D Pertama masuk lobinya udah sesuatu banget ni hotel. Arsitekturnya modern dan atapnya tinggi, dapet banget kesan megahnya.

Dan, ini dia kamar kita. Kita cuma nyewa 1 kamar twin bed. Satu malam rate nya sekitar S$ 419.

Setelah naruh barang, kita langsung cus ke SkyPark. Yaitu kolam renang Marina Bay Sands yang ada di atap gedungnya. Outdoor pool gitu, panjangnya 100 meter dan kita bisa liat view downtown Singapore dengan jelassss. Yang bisa masuk SkyPark cuma tamu hotel yang bawa kartu atau orang umum tapi bayar.

Sayang teramat sayang waktu itu aku lg dapet tamu bulanan, jadi ga bisa nyemplung kolam T^T akhirnya pesen Smoked Salmon yang harganya amit-amit dan porsinya seabreg buat lunch sekalian nemenin Melissa yang berenang. Banyak orang thailand yang lagi wisata sekeluarga, di lobby sebelumnya aku malah ketemu orang Surabaya sekeluarga juga. Dari logatnya keliatan sih hahaha. Kayaknya enak nih ya kalau nginep disini buat bulan madu *eaaaaa hahaha.

Puas berpanas-panas ria di SkyPark (maklum jam 12-2 siang tu matahari lagi pas di ubun-ubun, nekat juga sih ke SkyPark jam segitu), kita balik ke kamar buat mandi. Kelar mandi, kita cus ke The Shoppes, mallnya Marina Bay Sands. Ada 1 kesalahan selama liburanku ini, yaitu aku pakai wedges kemana-kemana! Padahal tau kan kalau di Singapore tu pasti banyak-banyakin jalan kaki. Akhirnya pas window shopping di The Shoppes at Marina Bay Sands, wedgesku copot :”( kyaaaa! Akhirnya jalan agak pelan diseret-seret sambil nyari store-nya Crocs. Hffmhhppp maluuuu. Tanpa babibu karena pengen cepetan ganti sepatu, pas nemu Crocs store aku langsung asal pilih pokoknya yang warnanya magenta (my favorite color) dan asal comot carlie flat warna magenta. Pas coba langsung HAP pas banget! Tapi pas nengok ukurannya lha ko 5 1/2 padahal biasanya aku 6 1/2. Tanpa pikir panjang langsung ke kasir dan kasirnya bilang “93 dollars” uffffff padahal kalo di ambassador cuma 200ribuan kali ya wkwkwk.

Malamnya kita jalan-jalan di sekitar Marina Bay Sands dan Orchard road. Kita ke orchard naik taksi, dan nyokapnya Melissa yang jago bahasa Mandarin langsung casciscus sama sopir taksinya pake Mandarin. Orang Singapore kece bet ye, bisa Melayu, Inggris, Mandarin. Waaaa. FYI, orang Hongkong itu bahasanya bukan Mandarin, tapi Cantonese. Kata Melissa sih beda (bagi kita kan kedengerennya sama ya, haha). Nyampe orchard road (lupa masuk mall apa), kita mampir Kinokuniya dan aku beli 2 buku : Why Men Marry Bitches, sama Diary of a Wimpy Kid. Haha rada salah tempat sih, jauh-jauh ke Singapore ujung-ujungnya beli buku lagi beli buku lagi. Well, I always love book store. Pengen beli semuanya rasanya <3 Abis 2 jam di toko buku, trus kita mampir makan malam di food court yang sama kayak yang aku datengin dulu, kesitu lagi kesitu lagi, hahaha -,-

Setelah capek hampir seharian jalan kaki, akhirnya pas nyampe hotel kita langsung ambruk ke kasur dan tinggal capeknya. Daaan langsung tiduuuur. Day one accomplished!

- to be continued -

Singapore (1)


Alohaaaaaa…lama ga ngeblog. Super rinduuuu!

Buat nebus dosa-tidak-ngeblog-berminggu” itu (bahkan berbulan”), kali ini aku pengen cerita soal liburanku yang kedua ke Singapore. Udah lumayan telat sebenernya, liburannya Juni kemarin, dan draft tulisanku ini masih ngendon di draft for all these six months. Hihihi maaf yah.

Jujur sejujur-jujurnya, aku ga pernah berencana traveling ke SG lagi untuk kedua kalinya. Bukan karena apa-apa, tapi emang negaranya seuplik, muter-muter seminggu paling udah pol cukupnya. Dan taon lalu aku udah kesana rame-rame sama SMA ku buat school immersion ke St. Francis Methodist School selama 3 hari dan 2 harinya jalan-jalan sampe gempor muterin Orchard sama Sentosa. Tapi aku pikir itu udah cukup banget ko buat muterin negara yang bahkan ga lebih gede dari Jakarta (Kalo salah mohon dikoreksi). Meski waktu taon lalu aku kesana USS (Universal Studio Singapore) belom jadi. Tapi bolehlah waktu itu 2 minggu sebelum UAN SMA aku kesananya, buahaha woles banget ya mau UAN SMA.

Tapi tiba-tiba pada suatu hari di bulan Maret, tiba-tiba my super best-friend Melissa, anak AFS Hongkong yang aku kenal pas exchange di Amerika, ngajakin ketemuan di Singapore bulan Juni. Holy Moly, udah 2 tahun ga ketemu sahabat lama dan tiba” diajakin ketemu? Cakep dah! Tanpa babibu lagi aku langsung negosisasi sama ortu dan akhirnya dapet ijin buat kesana. So, the plan is we’re gonna meet up in Singapore on the 4th of June karena aku baru slese UAS tanggal 3 Juni, jadi Melissa sama mamanya udah nyampe duluan di Singapore tanggal 2 Juni-nya. Sejujurnya waktu itu aku ngarepnya sih diajak ketemuan di Thailand aja (*belum pernah kesana soalnya fufufu T^T). Kalau sendirian ke Thailand soalnya pasti dijamin BIG NO dari ortu. Nah mumpung ada temen gini kan pasti boleh. Tapi yasudahlah Singapore juga ga apa”.

Jadilah ini liburan keduaku ke Singapore. Kalo yang dulu ada semacam sekolah singkat 3 hari di St. Francis Methodist School, kalo sekarang full 4 hari cuma main-main dan jalan-jalan. Ayeeeee!

Dan lagi, ini pengalaman pertamaku ke luar negeri sendirian. Dulu-dulu kan selalu dan selalu rame-rame. Untungnya cuma ke Singapore doang, coba kalo ke Amerika sendirian barulah wassalam mesti transit di Frankfurt International Airport yang gedenya masya’Allah itu, bisa-bisa ilang; nggak nemu gate; salah pesawat; ketinggalan pesawat. Errrrr x___x

Jumat, 3 Juni 2011

Setelah UAS Hukis yang cukup menyakitkan, sorenya aku langsung ke Bintaro, nginep di rumah Miss Jer biar gampang besok paginya ke bandara. Lebih enak ke bandara dari Bintaro soalnya ada travel bandara yang murah trus on time banget jamnya. Berhubung flight’ku jam 9 pagi, jadi buat amannya aku pesen travel jam 5 pagi abis Shubuh. Berhubung cuma 4 hari doang, jadilah one small luggage muat banget buat aneka baju dan tetek bengek disana nanti.

Sabtu, 4 Juni 2011

Jam 5 kurang aku udah nyampe di agen travel bandaranya di BTC (Bintaro Trade Center), dianterin sama Om Jasjus. Tepat jam 5 teng, travel berangkaaaat. Ternyata lebih cepet dari yang aku bayangin. Jam 6.15 udah nyampe Soeta! -______-” OMG terlanjur kagak sarapan, dan bakal nunggu lamaaaa plus sendirian #krik.

Celingak celinguk ngeliatin orang-orang pada dianterin keluarga, pacar, temen, sopir #eh? dan aku? Sendirian! Hosh hosh.. aku langsung check in di Garuda. Oya biasanya Garuda mahal banget kan pas musim liburan, tapi pas sekitar bulan April aku booked flight’nya eh cuma abis US$ 147 buat round trip Jakarta-Singapore. Beda US$2 doang sama Air Asia. Hamdallah.

Hamdallah lagi adalah tahun ini udah nggak ada FISKAL. Say yay! Kalau dulu kan harus bayar sejeti buat fiskal doang. Kecuali ada NPWP bisa gratis. Tapi tenaaang, mulai 2011 udah nggak ada ketentuan wajib bayar fiskal. Free to go, baby!
Lanjut ceritanya. Oke jadi abis aku check in di Garuda, langsung dikasih kartu embarkasi dan aku lupa ga bawa bolpoin sama sekali -_____-” kebodohan! Padahal biasanya kagak lupa mau bawa precilan kecil” kayak gitu. Yah mau ga mau aku beraniin minjem bolpoin ke ibu-ibu berjilbab yang ga bisa senyum yang lagi duduk di deketku =/ yaaa sudahlah udah baik juga dia mau minjemin bolpoin daripada ngik ngoook. Kelar dengan isian embarkasi, langsung lewatin imigrasi. Abis nglewatin imigrasi, aku dengan-sedikit-terpaksa-demi-bertahan-hidup-dari-lapar nyamperin salah satu snack booth di bandara yang u know harganya 2x lipat harga asli. Sayangnya ga ada snack yang bikin kenyang. Pilihan jatuh pada cheese pringles sama 2 chunky bars. Hahaha. Dan langsung kena 67ribu rupiah.

Boarding baru setengah sembilan, jam 8 lebih aku uda stand by. Ckckck efek kepagian. Dan efek kelaparan adalah menanti-nanti makanan pesawat hahaha. Taon lalu pake China Airlines pramugarinya cakep” hahaha trus pesawatnya gedhe sampe 3 rows, tapi sekarang pake Garuda cuma 2 rows aja. Good thing adalah aku pesen seat deket jendela, fiuhhh. Sedikit kritik buat in flight entertainment-nya Garuda, film-filmnya kebanyakan film Cina, sedikit Korea, sedikit India, sedikit Barat, dan sedikit banget Indonesia. Film box office-nya nggak ada, new release-nya juga udah lama-lama dan itupun nggak begitu bagus. Tapi enaknya layarnya touch screen, hahaha. Cece yang di sampingku sempet bingung tombolnya udah dipencetin semua dan tetep nggak muncul menu, tapi dia kayaknya gengsi mau nanya gimana cara makenya. Karena kasian, dan menyadari dia mungkin agak malu nanya, aku sok pura-pura ngeganti film dan mencet layar sana sini. Hihi orangnya langsung keliatan merhatiin dan ngeh trus mulai mencetin layar. Hihi jayus yaa.. Trus orangnya mulai berani ngajakin aku ngobrol. Dia pikir aku anak Indonesia yang kuliah di Singapore. Hahaha na na na’ah. Emang satu pesawat lumayan banyak muka mahasiswi yang petentang-petenteng bawa handbook tebel”. (jadi bayangin kalau kuliah di NUS, uooo *___*)

Setelah 1 jam perjalanan, akhirnya sampe di Changi International Airport. Waktu di Singapore lebih cepet 1 jam dari Indonesia. Jadi tadi berangkat jam 9 pagi dari Indonesia, sampe Singapore udah jam 11 siang. Dan pertanyaannya sekarang adalah ‘GIMANA NGEHUBUNGI MELISSA?’ -_______- bodohnya kita berdua ga tukeran nomor hand phone. Turun dari pesawat, aku langsung nyalain hand phone lagi dan iklan operator mulai memenuhi inbox. Untung pulsa lumayan buat nelfon, dan emang sinyal Indosat cukup kuat nyampe Singapore. Langsung sms nyokap dan pacar buat ngabarin udah nyampe Singapore dengan selamat sentosa. Aku langsung nglewatin imigrasi dan buru-buru ke baggage claim. Lumayan 15 menitan nunggu luggagenya. HAP, setelah ketemu luggageku, aku mulai linglung mesti gimana ke hotelnya. Jalan dikit celingak celinguk dan aku melihat satu cewek tinggi berambut panjang dan bermata sipit sama wanita paruh baya berambut cepak dengan mata yg ga kalah sipit. Woaa ternyata udah ditungguin sama Melissa & River (nama mamanya Melissa). Uuu :*

Dan perasaan campur aduk antara kangen lama ga ketemu, kikuk, malu, dan takut. Hahaha kayak ga kenal aja rasanya. Kayak mulai dari awal lagi. Setelah pelukan-pelukan singkat dan saling lempar senyum lebar, kayaknya kita sama” bingung mesti ngomong apa. Hahaha. Kita dulu sobatan yang SOBI banget dah! Dan 2 tahun ga ketemu ternyata bikin beda gimanaaa gitu. Hihi. Dan aku mengawali percakapan dengan pertanyaan klise ‘Heyyyy, so how you doing?’

Meskipun dulu Melissa kenalnya pas aku di Amrik dan belum pakai jilbab, tapi dia tetep inget sama mukaku yang jadi tirus dipakein jilbab haha. Dan komentar dia pertama kali adalah ‘WOW you’re so thin now!’ hahaha dan cerita mulai mengalir. Tapi Melissa agak pendiem sekarang. Dalam 2 tahun terakhir dia kena 2 penyakit cukup kronis soalnya. Salah satunya hampir bikin dia ke surga. Tapi yang ga beda adalah, sandal karet dan backpack yang dia pakai. Uuuuu Melissa banget! Masih sama kayak 2 taon lalu pas terakhir kali aku nganter dia di Minneapolis International Airport. It’s been such a long time buddy :)

Oya, selama 4 hari 3 malam di Singapore ini aku bakal tinggal di 2 hotel. Malam pertama bakal di Marina Bay Sands Hotel. Lalu malam kedua dan ketiga di Shangri-La’s Rasa Sentosa Resort.

- To be continued -

Second Home


Hey it’s over midnight. Saya sedang dilanda rindu akan Pak Dhe Sam (Amerika).

Kali ini pengen nostalgia lagi sama rumah Host Family gw yang udah jadi rumah kedua bwt gw ;)

Keluarga angkat gw sampe ngasih duplikat kunci rumah bwt gw. Hahaha

They said, “This is now your home. You can comeback whenever you want.”

Isn’t that so sweet? I miss them.

 

Rumah host fam gw di kota Minneapolis, negara bagian Minnesota.

Sebenernya ga tepat di pusat kota Minneapolis-nya, tapi di small town sekitar Minneapolis, namanya Buffalo.

Seperti julukan Minnesota “the state of 10.000 lakes” , hampir dimana-mana kita bisa ketemu danau.

Dan yang paling menyenangkan adalah salah satu danau terbesar kedua di Buffalo itu ada tepat di belakang rumah gw.

Yay seneng banget, tinggal keluar ke balkon di belakang rumah dan terhamparlah danau Pulaski. :D

 

Ini jalan raya di belakang rumah. Nah di belakang jalan raya itu ada danau Pulaski. Berhubung gw ngambil fotonya pas winter, jadi deh danaunya membeku dan jadi es warna putih. So you won’t probably see it very well.

 

Sebenernya ga langsung di belakang rumah sih, tapi masih dipisahin sama jalan raya gitu baru ada tuh danau.

Cuma sekitar 20 meteran lah dari rumah. Dan kita bisa berenang, naek speed boat, mancing, bahkan ice fishing di danau.

For your information, hampir setiap rumah di Minnesota tu pasti punya speed boat dan perahu. Hohoho.

Berasa tinggal di villa dengan danau pribadi, hahaha.

 

Oke jadi dengan topografi seperti itu, Minnesota cukup berbukit-bukit, tapi ga bergunung-gunung.

Akibatnya adalah arsitektur di Minnesota unik-unik. Ambisi arsitek yang udah mati jadi bangkit dari kubur nih, hehe.

Rumah host fam gw ada di salah satu kompleks di deket Griffing Park, salah satu tempat piknik favorit deket Pulaski.

Rumahnya seragam, kayak di perumahan. Tapi rumah host fam gw beda banget.

Kalo rumah-rumah Amerika yang lain rata-rata cat kayu rumah mereka tu warna pastel kayak abu-abu atau krem.

Tapi rumah host fam gw yang bagian depan dicat warna cokelat pohon. Hoho jadi mencolok dan gampang dikenalin.

tampak depan

 

Yang unik lagi dari rumah host fam gw ini adalah bentuknya yang menipu.

Kalo diliat dari depan rumah, rumah host fam gw ini keliatan kayak cuma ada satu lantai.

Dengan halaman cukup luas dan tanpa pagar.

Tapi ternyata setelah masuk, eh ternyata kita lagi ada di lantai dua rumah ini.

Dan lantai satunya ada di bawah mirip basement tapi bukan basement.

Duh susah dijelasin soalnya bentuknya ga lazim ada di Indonesia.

Untuk jelasnya silahkan lihat foto tampak belakang rumah ini.

tampak belakang

Foto-foto itu gw ambil pas bulan Maret.

Kalo lazimnya di negara bagian laen udah musim semi, tapi di Minnesota masih dingin-dinginnya musim dingin sampe bulan Mei.

Brrrrrr I love snow ;)

 

Yak moga-moga foto tadi cukup ngejelasin maksud gw tadi, haha susah deskripsinya.

Jadi pertama masuk rumah ini, kalian akan langsung disuguhi pemandangan danau Pulaski di belakang rumah.

Karena host fam bikin jendela gedeeee banget di lantai dua, yang otomatis bikin kita bisa liat dengan lapang.

 

Di lantai dua ini ada garasi, ruang tamu, dapur, ruang makan, tempat laundry, kamar host fam + kamar mandi dalam.

Di lantai satu (basement) itu daerah kekuasaan gw semuanyaaa. Horeeee.

Di lantai satu itu ada dua kamar tidur, satu ruang kerja, satu kamar mandi luar, ruang TV, pantry, dan gudang.

Hohoho. . :D

 

Di garasi itu juga host dad gw nyimpen pesawat rakitannya. Namanya pesawat Cozy. Aseeek.

Host dad gw emang kerjanya jadi Manager di Menards, tapi dia juga pilot pesawat pribadi, merangkap pula pelukis. Ckckckck

Udah manager, pilot, pelukis, eh dia juga lagi ngerakit pesawat pribadinya sendiri.

Waktu gw disana, pesawatnya masih 20% jadi. Jadi masih butuh waktu lama dan biaya lebih banyak lagi buat nyelesein tu pesawat.

Untung garasi cukup gede buat nampung pesawat yang udah jadi bodinya itu, dan dua mobil.

Sedangkan truk sama perahu diparkir di carport depan rumah.

 

Oya sekedar info, semua rumah di Amerika itu punya sistem pemanas dan pendingin wajib di rumahnya.

Kalo ga ada itu mungkin orang Amerika ga bakal bisa bertahan hidup di tengah kejamnya musim dingin. Brrrr

 

Tempat favorit gw di rumah ini adalah dapur. Hohohooo

Kenapa? Karena dimana ada dapur, disanalah ada makanan. Horeee.

Entah kenapa gw sukaaa banget American food. I’m totally into it.

Dan entah dinamakan keberuntungan ato bukan, ternyata host mom gw pinter banget masak T^T

I love her. Mulai dari masakan Amrik, Eropa, sampe masakan Asia, semua pas di lidah gw.

Tapi gara-gara gw sukaaa banget masakan host mom gw, eh yang ada gw jadi nambah 10 kilo. WOW O__O

 

Mungkin menu di bawah ini bisa dicoba buat yang lagi pengen gemukin badan. Hoho :p

Ini menu-menu yang biasa gw makan selama disana yang sampe akhirnya gw nambah 10 kilo, hehehe.

 

Sarapan

Scrambled egg ditaburin Mexican cheese (1 piring)

Peanut butter + jelly + toast (4, hehehehe)

Apple juice (1 gelas)

Pisang (1 buah)

Pancakes + Maple syrup (1 udah kenyang pwol)

Turkey Bacon (5 slice) – meski kadang tergiur aroma Bacon yang asli karena baunya lebih gurih :P wkwkwk

Tukey Sausage (5 buah)

Hershey Chocolate Cookies (1 aja tapi yang large) – beli di kantin sekolah, harganya $0.75

 

Makan siang

Chicken Patty + Fries*

Noodle with Marinara Sauce*

Cheese Burger + Fries*

Pretzels*

New Orleans Chicken*

Turkey Gravy + Mashed Potatoes*

Pizza*

Wafel fries*

Shrimp + Mac and Cheese*

Susu cokelat (1 gelas)

*pilih salah satu yaaa biar hemat, makan siang di kantin sekolah, biasanya abis sekitar $2.75 sekali makan

 

Makan Malam

Beef Steak* (2 slice, hohoho)

Spaghetti + Garlic Bread* (2 piring, hehehe)

Cheese Salmon* (4 piring, hahaha)

Vegetables soup* (2 mangkok, yay)

Original Chicken Roasted* (sebanyak-banyaknya) – beli di Cub Foods lebih enak daripada di Walmart ato Target

Chinese Buffet* (sesukamu lah, prasmanan, hahaha) – di Chinese Restaurant depan Apple Bees

Chicken Burrito* (1 aja cukup, ga begitu doyan Mexican food) – di Rancho Grande

Chicken Alfredo Pizza* (3 slice cukup) – beli yang kemasan di Walmart, trus tinggal dipanggang bentar di oven

Host Mom’s Fried rice* (2 piring)

Beef pasta* (2 piring)

dll.

*pilih salah satu yaa, jangan maruk :P

 

Snack setiap 1 jam sekali :p

M&M yang isi kacang

Chocolate cake – beli yang kemasan di Cub Foods, trus tinggal taruh oven

MOUNTAIN DEW !!! softdrink favorit gw bangeeet. . harus dicoba !!! (ada ga sih di Kemchicks?)

Fish Squid

Beef Jerky

Sun Chips

Lays Chips

Hershey Chocolate

dll :D

 

Selain gw yang mendadak jadi doyan banget makan, gw juga jadi hobi masak. Hahaha.

Soalnya sering ditinggal sendiri di rumah, jadi harus bisa menghidupi diri sendiri. #halaaah

Untung banyak makanan siap oven dan microwave :D

Wkwkwk simpel banget sih hidup orang Amerika pake dua alat itu -____-“

 

princess di ruang tamu. miss you my kitty ^^

 

Oke marilah sekarang kita beranjak menuju basement. Tidak banyak foto yang saya ambil.

Kalopun ada itupun di MMC, dan gw ga bawa MMC gw ke Depok. Yasalam kapan kapan aja yaaa.

Well seperti dijelaskan sebelumnya kalo basement adalah daerah kekuasaan saya. Hehe.

Singkatnya kamar gw serba pink, host fam sengaja ngedesain kamarnya sesuai warna favorit gw. How sweet T^T

 

Ada TV kecil di kamar yang suka nemenin gw kalo pas suntuk ga ada kerjaan ato pas insomnia.

Acara favorit gw apalagi kalo bukan HGTV, Bizarre Food, American’s Next Top Model, MTV Cribs, dan Family Guy.

Hahahaha rada aneh jadi suka nonton Family Guy gara-gara ketularan Jasmine.

Tapi Family Guy disini ternyata parah abis, agak porno gitu ceritanya -___-“

Tapi cuma itu doang yang menarik pas jam-jam sebelum tidur, haahahaa laennya acara geje.

 

Di depan kamar gw ada ruang kerja, nah di situ tempat gw biasanya onlen pake komputer host fam.

Di samping kamar dan di depan tangga, ada ruang TV. Tempat temen-temen biasanya ngumpul kalo pas ke rumah gw.

Di depan ruang TV dan di samping tangga, ada spot manis buat ngelukis. Haha aseeek.

Sisanya berarti buat pantry, kamar mandi, dan kamar tamu.

 

Yang aneh dari rumah-rumah orang Amerika adalah, jarang banget disapu -___-“

Gw cuma tau host mom bersih-bersih rumah tu paling sering sebulan sekali. Abisnya jarang ada debu sih yaa.

Dan orang Amerika itu sangat bergantung sama alat. Salah satu penyebab obesitas nih. Hohoho.

 

Sekian dulu yaa soal rumah kedua ini. Udah ngantuk. Ntar ada kuliah pagi.

Makasih udah nyempetin baca yaa ;)

Selamat Pagi Menjelang Siang Dunia


Bulan Mei tahun 2007 adalah titik balik terbesar di hidup gw.

Keputusan gw buat apply AFS ternyata ngebuka mimpi-mimpi dan kesempatan yang lebih besar.

Waktu itu gw ikut seleksi AFS hapter Surabaya.

 

Dari SMAN 2 Kediri waktu itu banyak banget yang pengen ikutan.

Entah kenapa ga semua dibolehin ikut sama guru, dan harus diseleksi.

Jadi terkumpullah sekitar 54 anak dari SMA gw yang ikut seleksi tahap 1 AFS di Surabaya.

Sampe kita nyewa bus pariwisata, hahaha. Mencolok banget pokoknya kalo anak-anak Kediri.

Rombongan orang-orang berseragam lamaran kerja dengan bus pariwisata nopol AG. Hahaha :D

 

Cerita dikit yaa soal seleksi AFS.

Soalnya banyak yang suka nanyain, apply AFS gimana sih mbak?

Oke jadi gw jelasin dulu apa itu AFS ceman-ceman.


AFS itu singkatan dari American Field Service.

Dimulai dari keprihatinan para sopir ambulans ketika Perang Dunia kedua.

Dari sana muncul ide untuk menciptakan perdamaian dunia dengan jalan pertukaran pelajar.

Jadi dari situlah singkat kata muncullah AFS.

AFS adalah organisasi nirlaba yang bergerak di bidang pertukaran budaya sejak jaman PD 2 (paling tua).

Program-program AFS macem-macem.

Jaman gw dulu ada yang bayar dan tidak berbayar alias gratis.

Yang bayar biasanya disebut program AFS. (AFS murni)

Yang gratis ada dua macam, ada YES sama JENESYS.

 

Nah gw waktu itu dapet program YES. Alhamdulillah, ga bayar sepeser-pun. (kecuali untuk paspor)

Dan untuk program YES itu cuma ke Amerika Serikat aja.

Karena aku dapet beasiswanya itu dari pemerintah Amerika Serikat langsung.

Misi dari program YES ini adalah menjembatani orang-orang Amerika dengan para pelajar dari negara-negara mayoritas Muslim, agar timbul pemahaman yang lebih baik soal Islam.

Program YES bermula dari tragedi 11 September. Tau kan? Penabrakan gedung WTC yang diisukan dilakukan oleh Muslim.

 

Nah enaknya program YES adalah ya itu tadi GRATIS. Hehehe.

Mulai dari visa, tiket pesawat pulang pergi Indonesia – Amerika, uang sekolah selama satu tahun, dan uang saku $125 per bulan.

Program YES ini termasuk long program, alias dilakukan selama satu tahun atau 11 bulan lamanya.

 

Kalo program JENESYS itu tujuannya ke Jepang.

Ada yang short program yang cuma 2 minggu, dan long program (ga tau berapa lama).

Ini juga gratis teman-teman. Bedanya, beasiswa ini dikasih sama pemerintah Jepang.

Enak sih yang 2 minggu itu, jadi berasa kayak liburan yang nanggung banget tapinya, hehe.

 

Kalo AFS jangan ditanya. Ini program berbayar. Biayanya beragam, tergantung keberuntungan sih, hehe.

Temen gw ada yang ke Swiss cuma bayar Rp 10 juta. Ada juga yang ke Amerika dan harus bayar Rp 74 juta.

Program AFS ini enaknya negara tujuannya lebih banyak, mulai dari Eropa sampe Amerika.

Temen-temen gw pada banyak yang ke Prancis, Jerman, Belgia, Norwegia, Italia, Swiss, Belanda, dll.

Dan durasinya juga satu tahun atau 11 bulan lamanya. Tapi namanya ga gratis ya semua bayar sendiri.

 

Oke sekian cerita singkat seputar program-program di AFS.

Balik lagi ke proses seleksinya. Yuuk. .

 

TAHAP 1

Test tulis.

Ada 3 macam test yang diujikan. Yaitu test pengetahuan global, bahasa Inggris, dan essay tentang diri sendiri.

Pada dasarnya AFS bukan program akademis yang memilih anak-anak paling pinter satu sekolah.

Tapi AFS lebih pada mencari anak-anak yang terbuka pada perbedaan. #eaaaaa

Ga tau juga sih AFS nyari anak yang kayak gimana, gw aja yang kayak gini bisa lolos, lol :p

 

TAHAP 2

Wawancara.

Tahap ini biasanya pesertanya udah berkurang drastis. Yang lolos sampe tahap ini mungkin cuma 50%.

Dari SMA gw yang tadinya 54 anak, langsung tersisa sekitar 27 anak buat ikut seleksi tahap dua.

Wawancara pada dasarnya seputar apa yang udah kita tulis di formulir pendaftaran.

Jadi basically wawancara akan menanyakan seputar KEPRIBADIAN kita. Mengorek-ngorek bagaimana sifat kita.

Wawancara biasanya dilakukan dalam Bahasa Indonesia 90& dan Bahasa Inggris 10%.

Yang ngewawancara biasanya ada tiga orang.

Kalo menurut gw pribadi, tahap ini tuh keberuntungan udah harus bermain.

Kalo pewawancaranya cocok dan suka sama kepribadian kita, kita bisa lanjut ke tahap berikutnya.

Seumpama waktu itu gw ditaruh di beda ruangan dengan pewawancara yang beda misalnya, belom tentu gw bisa lolos ;)

Semua udah diatur Yang Kuasa. Alhamdulillah gw lolos, dan gw diwawancara paling lama, kira-kira hampir sejam. -___-“

 

TAHAP 3

Dinamika Kelompok.

Pas tahap ini, pesertanya udah dikiiiit banget.

Dari SMA gw cuma lolos tiga orang doang. Hiks

Testnya pada intinya pengen ngeliat gimana kemampuan kita bekerjasama dengan orang lain dan dalam kelompok.

Saran gw buat tahap ini adalah jadilah dirimu sendiri, dan jangan terlalu ambisi buat dapetin beasiswanya.

Karena yang keliatannya dapet belom tentu dapet, dan yang keliatannya ga dapet justru dapet.

Hahaha ini nih yang bikin bingung sebenernya kriteria memilihnya gimana ya. Pribadi yang kayak gimana yang dicari?

 

TAHAP 4

Finalis Chapter.

Akhirnyaaa dari ratusan orang yang ngedaftar di tahap 1, tinggal 9 kandidat Chapter Surabaya buat dikirim ke nasional.

Dan saya salah satunya. Terimakasih Ya Allah.

Tapi tahap ini sebatas SELEKSI BERKAS.

Yang artinya nasional cuma menyeleksi berkas-berkas penilaian kita dari tahap pertama hingga tahap ketiga.

Jadi waktu itu ibaratnya tinggal masa penantian dipanggil test nasional di Jakarta atau enggak.

Oya di tahap ini juga ada FAMILY VISIT. Jadi panitia seleksi dateng ke rumah kita buat ketemu keluarga kita, dsb.

 

TAHAP 5

Seleksi Nasional.

Dari 9 finalis Chapter Surabaya tadi, cuma 4 orang yang dinyatakan berhak maju ke tahap seleksi nasional.

Tapi ada 2 lainnya yang langsung dapet program JENESYS short program selama 2 minggu, yaitu temen gw Taufik (Sidoarjo) sama Catherine (Surabaya).

Dan akhirnya gw (Kediri), Ines (Nganjuk), Yuni (Mojokerto), dan Prita (Surabaya) berangkat ke Jakarta!

Seleksi nasional selama sekitar 3 hari 2 malam.

Seleksi dinamika kelompok sama wawancara. Ga jauh beda sih, cuma yang ngetes para petinggi Bina Antarbudaya.

Bina Antarbudaya itu mitra kerjasama AFS Intercultural Programs.

 

TAHAP 6

Penantian panjang.

Haha kira-kira 3 bulanan gw baru dapet surat kalo gw dinyatakan terpilih sebagai kandidat penerima beasiswa YES.

Dan alhamdulillah 4 anak chapter surabaya semua dapet

Dari seluruh Indonesia, terpilih 89 penerima beasiswa YES tahun 2008/2009 ;)

 

Weittss tapi senior pada bilang, “kamu belom berangkat kalo belom ada di atas pesawat menuju Amerika.”

Penantian panjang menuju bulan Juli (Departure Day), kita wajib latihan nari, presentasi, dsb.

Yang hasil SLEP test-nya kurang juga disuruh kursus Bahasa Inggris.

Masa-masa paling mendebarkan adalah penantian panjang ini. Hohoho

 

Selain persiapan itu semua, kita juga dag dig dug nungguin KELUARGA ANGKAT atau HOST FAM.

Jadi selama 1 tahun di Amerika ntar kita bakal dirawat dan dipelihara oleh keluarga angkat.

Gw dapet host family paling cepet di antara temen-temen se-nasional.

Gara-gara essay gw yang kayak novel kali yaa, hehe.

 

Jadi buat nyari host family, kita disuruh bikin essay yang menjelaskan siapa kita dan apa kegiatan kita.

Trus disertakan juga foto-foto kita, hahaha biar host famnya ntar nyeleksi gitu. #kayak-milih-pacar-aja

 

Alhamdulillah bulan Maret gw dapet surat dari Host Family :D

Dan gw dapet penempatan di Minneapolis, Minnesota. Horeee :D

Kesan pertama adalah, Minnesota dimana sih? Hahahaha.

Setelah googling, gw jadi tau kalo Minnesota itu negara bagian Amerika Serikat yang paling utara setelah Alaska.

Dan berbatasan langsung sama Kanada. Horeeee.

Tapi, Minnesota terkenal dengan sebutan State of 10,000 lakes dan Ice box of America !!!!

Danau yang ada di negara bagian Minnesota itu ada 15,000 lebih

Dan kenapa disebut kulkasnya Amerika?

Karena musim dingin di Minnesota itu paling panjang, bisa 6 bulan. Wow!

Akhirnya keturutan juga mimpi gw mainan salju :D

 

Surat yang dikirim Host Family gw itu panjaaang banget. Ada 4 halaman.

Sampe terharu bacanya. Jarang dapet surat sih, hahaha.

Surat adalah hal yang sangat special, ya kan? Menurut gw sih gitu, hehe.

 

Dari surat itu gw udah dijanjiin bakal diajakin ke Tennessee (Negara Bagian Amerika Serikat yang banyak pegunungan dan asal dari banyak musik-musik country), dan Disney World di Florida. :D

Kesan pertama sama host family adalah BAIK BANGET ada bule yang belum kenal gw tapi udah ngajakin ke Disney, hahaha.

 

Di suratnya diceritain di rumahnya ada apa aja, terus kota tempat gw tinggal tu kayak apa.

Dikirimin foto rumah dari depan dan belakang. Hohoho asik asik.

Hmmm merinding kalo inget waktu itu.

Gw juga jadi tau kalo gw bakal tinggal sama keluarga RASMUSSEN ;)

Ada host dad, host mom, dan kucing cewek namanya Princess.

 

Dan gara-gara gw udah dapet Host Family itu, temen-temen jadi resah gelisah gara-gara belom dapet host family.

Soalnya ada gosip yang menyebar kalo ga ada orang Amerika yang mau ngangkat anak, maka ga jadi berangkat.

Tapi Alhamdulillah, abis itu gantian Prita dapet penempatan di Manhattan, NEW YORK CITY !

Gilaaa bikin ngiri aja dapet di NYC, di downtown Manhattan pula.

Dan waktu gw ke New York bulan Juni 2009, gw sempetin main ke rumah host fam Prita, dan rumahnya istana banget.

Cuma 20 meter dari BROADWAY !! Enak banget mau ke downtown NYC tinggal jalan kaki -____-“

 

Sedangkan temen gw si Yuni dapet penempatan di Dayton, OHIO.

Dia dapet keluarga imigran asal Swiss. Waktu itu Ines baru dapet penempatan pas udah karantina.

Ines dapet di MISSOURI. Asik asik. Nyebar semua sih tapinyaaa.

Gw di paling utara, Ines di tengah-tengah, Yuni agak ke timur, dan Prita malah timur banget.

-________-“

 

Yak begitulah cerita singkat seputar perjalanan gw akhirnya ngedapetin beasiswa YES ini.

Pada akhirnya perjalanan gw satu tahun di negeri orang udah ngerubah pola pikir gw.

Banyak lah. Tapi untung gw belom masuk perubahan level ekstrem. #tidak-perlu-diceritakan hehehe

 

Dari sana gw jadi mulai tertarik dengan dunia. Dunia yang lebih luas lagi.

I WANNA TRAVEL THE WORLD !!!


Gw jadi punya hobi baru yaitu traveling.

Andai waktu itu waktu gw cukup banyak buat keliling semua negara bagian di Amerika, huaa pasti gw jabanin deh.

Dari 50 negara bagian, gw udah ngunjungin 13 negara bagian.

Mary LandWashington DC - IllinoisMinnesotaWisconsinIndianaKentuckyTennesseeNorth Carolina - GeorgiaFloridaNew York - New Jersey


Dimana gw belom pernah menjamah WEST COAST sama sekali T^T

Belom keturutan ke Las Vegas, Arizona, California, Massachusetts, Alaska, Hawaii. Hwaaa #maruk


Dari setahun gw di Amrik itu juga, gw dapet kesempatan nulis kolom di Radar Kediri (Jawa Pos Group) tiap Minggu.

Akhirnya hobi nulis gw tersalurkan juga. Itulah kenapa gw bilang, kalo AFS ngebuka banyak peluang baru.


Gara-gara ikutan AFS ini, gw pun beralih cita-cita pengen jadi DIPLOMAT.

Hahahaha.

 

Kayaknya semua anak AFS rata-rata pengen ambil Hubungan Internasional deh.

Tapi dari test UM UGM sama SIMAK UI, gw ga direstui masuk Hubungan Internasional.

Dan berakhirlah disini, menjadi mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Indonesia.

Yang pada akhirnya gw syukurin karena gw tetep bisa ambil Hukum Internasional. Yoyoooy :D

 

Ambisi. Ya jangan takut memiliki ambisi.

Tuliskan semua mimpi dan ambisimu. Apapun itu.

Insya’Allah dengan keyakinan dan kerja keras itu semua bakal terjadi.

 

Keberuntungan itu ada.

Tapi keberuntungan itu nggak terjadi begitu aja.

Sebenernya kita secara nggak langsung menjalani sesuatu yang saling berkaitan.

Sebenernya kita udah mempersiapkan masa depan kita, entah sadar atau tidak sadar.

Dari persiapan secara ga sadar itulah kadang kita berpikir ada faktor keberuntungan.

Tapi aku percaya tidak. Tuhan telah mengaturnya sedemikian rupa. Kita saja yang luput ;)

 

Dulu waktu masih kecil, gw punya mimpi dapet beasiswa S2 ke luar negeri.

Waktu itu pengennya ke Australia aja, dekeet.

Eh ternyata Allah memberikannya lebih cepat dan lebih baik dari yang gw bayangkan. ;)

 

Dulu juga gw pernah nulis di diary kalo gw pengen tulisan dan nama gw ada di koran hahaha.

Eh ternyata kejadian beneran. Bahkan Allah memberikannya lebih dari yang kita minta.

Hampir satu tahun gw jadi kontributor harian di Radar Kediri. Yang berarti ambisi jurnalis juga tercapai.

Subhanallah ternyata Allah memang Pembuat rencana yang paling indah.

 

Banyak sebenernya mimpi-mimpi yang dulunya keliatan ga mungkin banget, ternyata beneran terjadi.

Gw udah biasa nulis resolusi tiap tahun baru sejak SD. Jadi gw percaya kalau DREAMS DO COME TRUE !!!

Karena itu terjadi pada gw sendiri. Jadi pesan gw, jangan takut bermimpi, karena Tuhan akan memeluk mimpi-mimpimu itu !

Cepat atau lambat, bahkan lebih indah dari yang kita minta ;)

It’s heavenly dummy :D


Hari ini ada UTS Hukum Pidana jam pertama which is 8 AM sharp! Mata kuliah favorit gw semester dua ini nih. Haha. Tapi oh tapi hari ini banyak banget sialnya. Masya’Allah dosa apa saya sampe sial berturut-turut pagi ini. Nih daftar kesialan saya pagi tadi :

(1) Sampe kampus jam 8 lebih, padahal ujian jam 8 teng #katanya
(2) Ketemu Arin pas turun dari bikun, langsung ditanyain soal tugas. Gw dengan pedenya jawab ‘Udah slese dong yaa :D “, lalalaaa dengan senang hati gw buka tas mau ngambil tugas, eh pas ngecek ternyata tugas gw ga ada a.k.a ketinggalan. OMIGOD!
(3) Gw ga sempet ngecek tas gw lagi, soalnya itu udah jam 8 lewat, dan ujian harusnya jam 8 teng! Akhirnya tanpa pikir panjang gw langsung lari pontang panting balik ke depan kampus trus nyari ojek buat balik ke asrama cuma buat ngambil kertas tugas analisis-kasus-istri-meracuni-suami-karena-pengen-kawin-lagi
(4) Eh manggil ojek tapi ga nengok-nengok, siaaal. Mesti lari 50 meter dulu baru dapet ojek, eh trus pas udah sampe bunderan Psiko, gw yang masih penasaran kenapa tugas gw bisa ketinggalan akhirnya langsung ngobok-ngobok tas gw lagi di atas motor, eh ternyata tuh tugas nyelip di tengah copyan slide pidana. Ciaaaatttt ketipuuu !!!! >,<
(3) Gw langsung nepok-nepok bahu abangnya buat langsung puter balik ke FH lewat jalan tikus di FIB. Sumpah deh -,-
(4) Sampe kampus, dengan ogah-ogahan gw bayar goceng ke tukang ojek dan langsung lariii ke tempat ujian. TAPI tempat ujiannya dimana? Kata Arin sih ujiannya di Auditorium, dan gw langsung nyari spot manis di audit.
(5) Ujian dimulai. Gw udah dapet soal, kertas ujian, dengan cengar-cengir gw ngisi nama dan kawan-kawannya di lembar jawab, trus ngegarisin folio, udah baca soal dan buka KUHP, udah siap nulisin pasal ke kertas jawaban eh mendadak dosen bilang “Jgn lupa ya yang ujian di auditorium cuma kelas Pidana A, B, dan C. Kelas Pidana D ujiannya di ruang E301.” #melongo
(6) Sambil bawa pulpen, gw langsung lapor ke depan panggung (secara ini auditorium), “Bu, saya salah kelas!” ampun mak, malu banget! diliatin seauditorium! Oh Gosh! Gw pun disuruh cepet-cepet ke E301, cuma ambil tas dan lari keluar audit dengan muka semerah muda baju gw. Masya’Allah. Maluuu.
(7) Sampe di ruang E301, semua ngeliatin lagi. Busyeeet! Temen-temen udah pada manis mengerjakan, dan gw baru mulai ngegarisin folio dan nulis nama !!!!
(8) Abis baca kasus, gw langsung mikir “Ah ini pake pasal 351 nih.” Sreettt sreeetttt gw langsung nulis santai, sampe nomor 3 gw masih lancar nulis, Alhamdulillah, gampang nih. Pas udah sampe nomor 3 huruf (c) eh ga sengaja gw buka lagi KUHP dan gw nemu pasal yang kayaknya lebih pas buat tuh kasus! Alamak! Nulis lagi dong, padahal udah dapet 2 halaman folio T__T
(9) Dan gw langsung minta folio lagi buat NULIS LAGI ! Salah pasal emang fatal banget, Masya’Allah. Dan gw langsung ganti pasalnya jadi pasal 354 ayat (1) KUHP! And I had a really tough an hour of fast writing! Gw udah ganti pasal dan yakin jawaban gw bener, sampe akhirnya temen gw teriak kalo kata dosennya yang bener pasal 355 ayat (1) KUHP ! Mampuuuus.. percuma gw ganti kertas kalo jawaban tetep salah gini. Ya’Allah.

Semoga cukup hari ini kesialan gw. UTS selanjutnya menanti. Semangaaat :D